www.AlvinAdam.com

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Selain Sulsel, Ekspor Jagung Indonesia Berasal dari Dua Provinsi Ini

Posted by On Selasa, Maret 13, 2018

Selain Sulsel, Ekspor Jagung Indonesia Berasal dari Dua Provinsi Ini

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman melepas ekspor jagung 60.000 ton ke Filipina dari Pelabuhan Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (9/3/2018)Dok. Humas Kementan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman melepas ekspor jagung 60.000 ton ke Filipina dari Pelabuhan Makassar, Sulawesi Selatan, Jumat (9/3/2018)

MAKASSAR, KOMPAS.com - Ekspor jagung yang dilakukan pemerintah merupakan realisasi amanah Nawacita untuk mewujudkan kedaulatan pangan dan peningkatan kesejahteraan petani. Selain Provinsi Sulawesi Selatan, ekspor jagung Indonesia berasal dari Provinsi Gorontalo dan Nusa Tenggara Barat.

"Sebelumnya, kita ekspor 5 7.000 ton jagung dari Gorontalo," kata Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman di Pelabuhan Makassar saat meluncurkan ekspor jagung total 60.000 ton dari Provinsi Sulawesi Selatan ke Filipina, Jumat (9/3/2018).

Ekspor jagung dari Sulawesi Selatan sejumlah 60 ribu ton merupakan tahap awal dari total kontrak 100 ribu ton ke Filipina.

Sementara itu, ekspor jagung dari Provinsi Nusa Tenggara Barat ke Filipina ditargetkan sebesar 300.000 ton. Sentra jagung di provinsi ini ada di Pulau Sumbawa.

(Baca: Indonesia Ekspor 60.000 Ton Jagung)

Pada pertemuan bilateral Filipina dan Indonesia di Manila, setahun silam, terungkap bahwa potensi pasar jagung di Filipina mencapai 1,1 juta ton.

Kementerian Pertanian akan terus menggenjot sektor produksi pertanian di Indonesia. Dengan begitu, jumlah ekspor jagung maupun komoditas lainnya bisa meningkat.

“Tahun ini, kita siapkan bibit jagung dan pupuknya untuk 3,7 juta hek tar lebih, gratis diberikan kepada petani," ujarnya.

Amran menekankan ekspor ini merupakan prestasi besar sehingga menjadi sejarah baru Indonesia. Pasalnya, Indonesia dulu langganan impor jagung, kini membalikkan menjadi ekspor.

Kerja keras petani yang didukung semua pihak ini membuahkan hasil. Pada 2015, Indonesia impor jagung 3,5 juta ton, tapi dengan digenjot program jagungisasi, impor 2016 turun 62 persen dan 2017 tidak ada impor jagung pakan ternak.

"Kini 2018 sudah ekspor jagung ratusan ribu ton. Seandainya tidak ada program Upaya Khusus, kita akan impor 4 sampai 5 juta ton,” tambah Amran.

Ekspor jagung tahun ini dimulai dari Gorontalo yakni ekspor 57 ribu ton ke Filipina dan dilanjutkan dari Makassar.

Rencananya, pekan depan Indonesia akan mengekspor jagung dari Sumbawa, NTB. "Target tahun ini minimal 300 ribu ton dan ekspor dari Jawa Timur dan Sulawesi Barat,” katanya.

(Baca juga: < strong>Presiden Jokowi Puji Produktivitas Jagung di Lamongan)

Amran pun menekankan peningkatan produksi jagung tidak hanya berdampak perolehan devisa, akan tetapi sangat nyata meningkatkan kesejahteraan petani. Misal, dengan total produksi jagung Sulsel 2,23 juta ton/tahun dan harga Rp 3.150/kilogram, diperoleh pendapatan Rp 7 triliun.

“Setelah dikurangi biaya produksi, ya minimal petani jagung Sulsel memperoleh untung Rp 4 hingga 5 triliun. Ini nilai yang sangat besar. Jadi petani dipastikan sejahtera,” ujarnya.

Sementara itu, Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasin Limpo menegaskan, ekspor jagung hari ini menandakan Indonesia mampu menyediakan pangan, khususnya jagung untuk negara lain.

“Impor pangan strategis tidak boleh masuk di Sulawesi Selatan. Hari ini kita buktikan bersama ekspor jagung,” katanya.

Menteri Per   tanian Andi Amran Sulaiman mencoba menghidupkan salah satu mesin pertanian yang akan diserahkan Presiden Joko Widodo kepada petani, Sabtu (31/1/2015).KOMPAS.com/ Estu Suryowati Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mencoba menghidupkan salah satu mesin pertanian yang akan diserahkan Presiden Joko Widodo kepada petani, Sabtu (31/1/2015).

Menurut dia, modernisasi alat pertanian bakal menggenjot produksi jagung hingga 2,6 juta ton yang nilainya mencapai Rp 3 triliun hingga Rp 4 triliun.

Adapun berdasarkan data BPS, produksi jagung nasional sejak 2015 hingga 2018 mengalami kenaikan. Pada 2015, produksi jagung sebesar 19,6 juta ton, 2016 naik menjadi 23,6 juta ton, dan pada 2017 naik yakni 27,9 juta ton.

Demikian juga produksi jagung di Sulawesi Selatan selama 3 tahun ini pun mengalami kenaikan. Sementara itu, pada 2015 sebesar 1,5 juta ton, 2016 sebanyak 2,1 juta ton, dan pada 2017 pun naik menjadi 2,23 juta ton.


Ikuti perkembangan berita ini d alam topik:
  • Ketahanan Pangan Nasional

Berita Terkait

Ekspor Jagung Indonesia adalah Keniscayaan...

Ekspor Jagung, Tinggal "Lempar" Saja...

Kotawaringin Barat Bidik Peluang Ekspor Jagung ke Malaysia

Terkini Lainnya

Sasar Daerah Baru, Trans Retail Bangun 26 Gerai Ta   hun Ini

Sasar Daerah Baru, Trans Retail Bangun 26 Gerai Tahun Ini

Bisnis 13/03/2018, 18:00 WIB Semua Sektor Memerah, IHSG Berakhir Tumbang 1,35 Persen

Semua Sektor Memerah, IHSG Berakhir Tumbang 1,35 Persen

Keuangan 13/03/2018, 17:34 WIB UU Perlindungan Data Pribadi Diperlukan dalam Perdagangan 'E-Commerce'

UU Perlindungan Data Pribadi Diperlukan dalam Perdagangan "E-Commerce"

Makro 13/03/2018, 16:11 WIB Menhub: Ada Moratorium, Sopir Taksi Online Justru Dapat Banyak Pesanan

Menhub : Ada Moratorium, Sopir Taksi Online Justru Dapat Banyak Pesanan

Makro 13/03/2018, 16:07 WIB Januari-Februari, Ekspor Kopi Mencapai 22.000 Ton

Januari-Februari, Ekspor Kopi Mencapai 22.000 Ton

Makro 13/03/2018, 15:53 WIB Ban Amblas, Pesawat Batik Air Gagal Terbang di Manokwari

Ban Amblas, Pesawat Batik Air Gagal Terbang di Manokwari

Bisnis 13/03/2018, 15:27 WIB STPP Magelang Diharapkan Memasarkan Produk Olahannya

STPP Magelang Diharapkan Memasarkan Produk Olahannya

Makro 13/03/2018, 15:15 WIB Grab Luncurkan Layanan Keuangan Terintergrasi di Asia Tenggara

Grab Luncurkan Layanan Keuangan Terintergrasi di Asia Tenggara

Bisnis 13/03/2018, 15:04 WIB S&P Peringatkan Rupiah Bisa Melemah ke 15.000 Per Dollar AS

S&P Peringatkan Rupiah Bisa Melemah ke 15.000 Per Dollar AS

Makro 13/03/2018, 14:54 WIB Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Kepulauan Riau, PGN Grup Kirim Gas

Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Kepulauan Riau, PGN Grup Kirim Gas

Makro 13/03/2018, 14:37 WIB Pihak Swasta Terlibat dalam pelaporan SPT Online, Ini Penjelasan Ditjen Pajak

Pihak Swasta Terlibat dalam pelaporan SPT Online, Ini Penjelasan Ditjen Pajak

Makro 13/03/2018, 14:22 WIB Syarat Diperingan, Insentif Pajak yang Baru Ditunggu Pengusaha

Syarat Diperingan, Insentif Pajak yang Baru Ditunggu Pengusaha

Makro 13/03/2018, 14:04 WIB Gandeng Gojek, BNI Bidik Penyaluran KUR Sektor Produktif

Gandeng Gojek, BNI Bidik Penyaluran KUR Sektor Produktif

Keuangan 13/03/2018, 13:40 WIB PGN Siapkan CNG untuk Pelanggan Terdampak Kebocoran Pipa Gas

PGN Siapkan CNG untuk Pelanggan Terdampak Kebocoran Pipa Gas

Rilis 13/03/2018, 13:34 WIB Sri Mulyani: Insentif Pajak Indonesia Akan Lebih Baik dari Thailand, Malaysia, Vietnam, Filipina

Sri Mulyani: Insentif Pajak Indonesia Akan Lebih Baik dari Thailand, Malaysia, Vietnam, Filipina

Makro 13/03/2018, 13:24 WIB Load MoreSumber: Google News | Berita 24 Gorontalo

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »