www.AlvinAdam.com

Berita 24 Gorontalo

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Menakar Tren Gaun Pernikahan

Posted by On Sabtu, Februari 03, 2018

Menakar Tren Gaun Pernikahan

  • VIVA â€" Masih bersemayam dalam ingatan acara resepsi pernikahan putri Joko Widodo, Kahiyang Ayu yang dihelat pada 8 November 2017 di Solo, Jawa Tengah. Pesta pernikahan paling akbar, namun tak terlalu mewah bagi putri seorang pemimpin negeri.

    Pesta pernikahan yang kental dengan budaya Jawa itu menjadi pesta rakyat, karena tak cuma kalangan pejabat, tapi rakyat jelata ikut merayakan dengan semangat.

    Resepsi berikutnya di Medan pun tetap bernuansa tradisional, dengan adat Batak Mandailing atau Tapanuli Selatan yang kental. Gelaran dua pesta yang meriah namun ramah.

    Tak cuma pesta pernikahan Kahiyang-Bobby yang menggunakan acara adat, sejumlah selebriti seperti pasangan Raisa dan Hamish Daud pun menggelar resepsi pernikahan adat Sunda pada tahun lalu. Atau Vicky Shu yang menghelat pernikahan dengan latar belakang Candi Borobudur yang sarat budaya Jawa.

    Tema tradisional diminati

    Berharap hanya sekali mengikat janji suci setia sampai napas berhenti, banyak calon pengantin yang ingin menggelar pernikahan sesuai keinginan. Karena itu, tak jarang yang menggelarnya secara mewah, baik dengan tema tradisional maupun internasional atau kombinasi keduanya.

    Namun, tema tradisional masih banyak diminati lantaran calon pengantin ingin menonjolkan adat istiadat mereka. Dengan jumlah 1.340 suku bangsa di Indonesia menurut sensus Badan Pusat Statistik (BPS) 2010, hal itu jamak terjadi.

    Dan demi membantu calon pengantin, banyak wedding organization atau jasa penyelenggara persiapan pernikahan menggelar pameran pernikahan tiap tahunnya. Dan beberapa menghadirkan pameran pernikahan dengan tema tradisional.

    Misalnya, awal pertengahan Januari lalu, venue provider Balai Kartini Exhibition & Convention Center tel ah menyelenggarakan Wedding Carnaval. Pameran skala besar tersebut menghadirkan puluhan tenant, mulai catering, dekorasi, fotografer dan busana pengantin.

    Selain itu, deretan desainer gaun dan kebaya pengantin turut memeriahkan acara tersebut.

    Dan pameran pernikahan lainnya yang segera menyusul digelar adalah Gebyar Pernikahan Indonesia (GPI). Pameran pernikahan ini akan berlangsung di Kartika Expo, Balai Kartini pada 16-18 Februari mendatang dengan menghadirkan 150 vendor pernikahan. Gelaran kali ini mengangkat budaya Indonesia Timur, khususnya Gorontalo.

    Arief Rachman, direktur Parakrama Organizer mengatakan bahwa alasannya mengangkat budaya Gorontalo demi menambah referensi bagi masyarakat. Sebab, pernikahan dengan tema tradisional banyak didominasi budaya adat Jawa, Sunda, dan Sumatera.

    "Jadi ini juga tanggung jawab kami untuk memberikan informasi dan eksplorasi guna melestarikan budaya tradisional kita," katanya.

    Kepada VIVA, Kamis, 1 Februari 2018, dia menjelaskan alasan GPI mengusung tema tradisional. Itu lantaran tema tersebut sudah dipilih sejak awal GPI digelar pada 2006 sebagai perjuangan untuk mengangkat tradisi Indonesia di negeri sendiri.

    Karena itu, pihaknya menggaet sejumlah desainer busana pengantin tradisional, seperti Fitri Liza dari Sanggar Liza yang akan menampilkan busana pengantin Gorontalo. Selain itu, ada Renzi Lazuardi dan Dimas Singgih yang fokus pada koleksi kebaya.

    "Kami ingin budaya pernikahan Indonesia jadi tuan rumah di negeri sendiri. Ini perjuangan vendor juga, perias itu ada, mereka sama-sama koordinasi dengan kami dan berharap budaya pernikahan Indonesia harus jadi tuan rumah di negeri sendiri," tuturnya.

    Jika PGI menghadirkan tema adat, Jakarta Wedding Festival yang menggelar Jakarta Wedding & Honeymoon Festival (JWHF) 2018 pada 23-24 Februari 2018 di dua hotel bintang lima, The Ritz-Carlton Jakarta, Mega Kuningan dan JW Marri ott Hotel Jakarta, ini mengangkat tema internasional. Meski begitu, dari 100 vendor pernikahan yang meramaikan pameran pernikahan tersebut, ada beberapa vendor yang menghadirkan tema tradisional.

    JWHF 2018 pun turut menggandeng sederet desainer ternama, yakni Rusly Tjohnardi, Billy Tjong, Maisonmet by Mety Choa, dan Wong Hang Tailor. Rusly Tjohnardi akan membawakan koleksi bertema Classicalisto yang terinspirasi pengalaman pribadi, dengan beberapa potongan tipis, dan gradiasi dalam desain bergaya klasik, timeless, dan elegan.

    Maisonmet by Mety Choa menampilkan koleksi Celestial Wilderness, yang terinspirasi dari berbagai tekstur kekayaan alam sepertj padang pasir dan alur sungai hingga pegunungan dengan warna-warna seperti ice blue dan tone earth. Sedangkan Wong Hang Tailor yang sudah terkenal sebagai penyedia jas pria premium, akan membawa tema Men in Tie, dengan menampilkan beberapa koleksi klasik dengan bahan yang tren tahun ini dalam warna serta motif berbeda yang lebih terang dan bold.

    Sementara itu, Billy Tjong menghadirkan koleksi bertema Devine Beauty, yang terinspirasi dari beragam karakter wanita berbeda-beda dengan menghadirkan pilihan siluet dan motif tak sama, di mana sebagian terinspirasi dari alam seperti flora dan fauna serta bangunan.

    Membuat busana pengantin, menurut Billy berbeda dengan item fesyen lainnya. Selain waktu lebih lama juga harus disesuaikan dengan bentuk tubuh dan karakter pemakainya lantaran busana tersebut dikenakan pada momen sakral.

    "Selain lekuk tubuh, saat ini lebih disesuaikan dengan karakter dan venue dari acara itu sendiri. Enggak semuanya harus berbentuk ball gown dengan potongan lebar atau gaya mermaid, namun disesuaikan dengan gaya pemakainya dan saat ini banyak disukai bahan-bahan yang transparan agar siluet tubuhnya lebih terlihat," tutur dia kepada VIVA.

    Di luar negeri, busana pen gantin dengan tampilan transparan atau dengan aksen transparan pun tengah menjadi tren. Misalnya, rumah mode asal Prancis, On Aura Tout Vu yang menampilkan gaun pengantin transparan dan menerawang di bagian pinggang ke bawah pada gelaran Paris Couture Fashion Week 2018.

    Memudahkan dan banyak hadiah

    2 dari 2
Sumber: Google News | Berita 24 Gorontalo

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »